Sepuluh Persyaratan Seorang Pemimpin Yang Baik (Dasa Raja Dharma)

Sepuluh Persyaratan Seorang Pemimpin Yang Baik (Dasa Raja Dharma)
Sepuluh Persyaratan Seorang Pemimpin Yang Baik (Dasa Raja Dharma)

Sepuluh Persyaratan Seorang Pemimpin Yang Baik (Dasa Raja Dharma)

Donasi
Sepuluh Persyaratan Seorang Pemimpin Yang Baik (Dasa Raja Dharma)

Buddha.id -  Sebelumnya kita sudah melihat Tiga Istana Pangeran Siddharta silahkan baca kembali bagi teman-teman yang belum melihatnya. Pada kesempatan tang baik ini kita akan melihat Sepuluh Persyaratan Seorang Pemimpin Yang Baik (Dasa Raja Dharma) yang dikutip dari Buku Ikthisar Ajaran Buddha Sbb:

Dalam kitab Jataka, Sang buddha memberikan sepuluh persyaratan seorang pemimpin yang baik (Dasa Raja Dharma) yaitu:

Dana (bermurah hati) ; seorang pemimpin tidak boleh terlalu terikat dengan kekayaannya, dia memberikan pertolongan baik berupa materi maupun non materi bahkan bersedia mengorbankan hartanya demi kepentingan anggotanya.

Sila (bermoral); pemimpin harus memiliki sikap yang baik dengan pikiran, ucapan, perbuatan dan hidup berperilaku sesuai dengan aturan moralitas.

Paricagga (berkorban) ; seorang pemimpin harus rela mengorbankan kesenangan atau kepentingan pribadi demi kepentingan orang banyak.

Ajjava (tulus hati dan bersih) ; memliki kejujuran, ketulusan sikap maupun pikiran dan kebersihan tujuan serta cita-cita dalam kepemimpinannya.

Maddava (ramah tamah dan sopan santun) ; memiliki sikap ramah tamah, simpatik dan menjaga sopan santun melalui pikiran, ucapan dan perbuatan.

Tapa (sederhana) ; membiasakan diri dalam hidup kesederhanaan dan tidak berlebih-lebihan dalam kebutuhan hidup.

Akkodha
(tidak berniat jahat, bermusuhan dan membenci) ; memiliki sifat pemaaf dan bersahabat, menjauhi niat jahat, permusuhan dan kebencian.

Avihimsa
(tanpa kekerasan) ; tidak menyakiti hati orang lain, memelihara sikap kekeluargaan, senang pada perdamaian, menjauhi segala sikap kekerasan dan penghancuran hidup.

Khanti
(sabar dan rendah hati) ; memiliki kesabaran pada saat mengalami halangan dan kesulitan. Memiliki kerendahan hati pada saat menghadapi hinaan dan celaan, sehingga menimbulkan pengertian dan kebijaksanaan pada saat menentukan keputusan.

Avirodhana
(tidak menimbulkan atau mencari pertentangan) ; tidak menentang dan menghalangi kehendak mereka yang dipimpinnya untuk memperoleh kemajuan sesuai dengan tujuan dan cita-cita kepemimpinannya. Ia harus hidup bersatu dengan anggota sesuai dengan tuntutan hati nurani.

Kesepuluh syarat di atas, sebagian besar berisikan pengendalian diri sendiri. Sang Buddha mengajarkan cara menguasai diri sendiri sebagai dasar agar dapat menjadi pemimpin yang baik, bukan cara menguasai atau memaksa orang lain yang dipimpin.

Seni kepemimpinan Buddhis adalah seni memimpin diri sendiri baru kemudian orang lain. Karena keteladanan adalah cara yang paling ampuh dalam memimpin sekelompok orang atau organisasi.

Source: http://indahnyadhamma.blogspot.co.id/2009/09/dasa-raja-dharma.html

Your Reactions:

Info Buddhis : Cetakan Sutra Sebab Akibat Jilid 3 Resmi Kami Tutup Per 04/12/2017. Setelah Sutra Selesai Cetak Akan Kami Update Kembali Disini Atau di Fanspage Situs. Salam Metta _/|\_

Penting: Form komentar di bawah ini hanya digunakan untuk berbagi informasi antar pengunjung situs web ini. Apabila Anda ingin menghubungi kami silahkan kontak pada menu di atas.