Lima Cara Untuk Mengendalikan Pikiran Dengan Benar

Lima Cara Untuk Mengendalikan Pikiran Dengan Benar
Lima Cara Untuk Mengendalikan Pikiran Dengan Benar

Lima Cara Untuk Mengendalikan Pikiran Dengan Benar

Donasi
Lima Cara Untuk Mengendalikan Pikiran Dengan Benar

Buddha.id - Namo Buddhaya, jika sebelumnya kita sudah melihat Patung Buddha Berusia 600 Tahun Muncul Dari Waduk Yang Surut pada kesempatan yang baik ini kita akan melihat bagaimana cara mengendalikan pikiran dengan benar yang Admin kutip dari salah satu blog favorit saya yaitu Pustaka Dhamma.

Dalam Vitakkasanthana Sutta, Majjhima Nikaya. 20  ; Sang Buddha menjelaskan tentang lima cara untuk mengendalikan pikiran dengan benar, yaitu:

1. Apabila timbul pikiran jahat (keserakahan, kebencian, atau/dan kebodohan batin) pada saat memperhatikan suatu obyek tersebut dengan yang lain, yang disertai dengan kebajikan, ini dapat mengusir pikiran jahatnya, dan membuat batinnya menjadi terpusatkan/terkendali, ibarat tukang kayu yang mengganti pasak kasar dengan pasak halus.
2. Apabila pikiran jahatnya tetap muncul walau telah mengganti obyeknya dengan yang disertai kebajikan, ia hendaknya merenungkan bahaya dari pikiran jahat itu.  Ini dapat mengusir ...,   ibarat pemuda-pemudi yang suka berdandan merasa risih dan jijik terhadap bangkai ular atau binatang lain yang bergantung di lehernya.
3. Apabila pikiran jahatnya tetap muncul meskipun telah merenungkan bahaya dari pikiran jahat, ia hendaknya tidak mengacuhkan pikiran jahat tersebut.  Ini dapat mengusir ...,  ibarat orang yang memiliki penglihatan yang dapat menutup matanya atau mengalihkan ke arah lain apabila tidak ingin melihat suatu bentuk.
4. Apabila pikiran jahatnya tetap muncul kendati tidak mengacuhkannya, ia hendaknya memperhatikan dasar dan sebab pikiran (untuk mengetahui sebab kemunculannya).  Ini dapat mengusir ... , ibarat orang yang berjalan cept, berjalan lambat, berhenti, berdiri, duduk, berbaring, yang menghindari sikap badan yang sulit dan memilih sikap badan yang paling leluasa.
5. Apabila pikiran jahatnya tetap muncul walau telah memperhatikan dasar dan sebab pikiran muncul, ia hendaknya dengan merapatkan gigi dan menekan lidah ke langir-langit mulut menaklukkan, mengendalikan dan menguasai batinnya.  Ini dapat mengusir ..., ibarat orang kuat yang menangkap dan mencekik orang lemah, menaklukkan, mengendalikan dan menguasainya.

Dengan melaksanakan petunjuk tersebut, seseorang dapat disebut ahli dalam bidang yang berkaitan dengan pengendalian pikiran. Ia dapat berpikir sesuai dengan yang diinginkannya dan dapat pula tidak berpikir terhadap sesuatu yangt tidak ingin dipikirkannya.

Na tam mata pita kayira, Anne vapi ca nataka
Samma panihitam cittam, Seyyaso nam tato kare

“Pikiran yang terarahkan secara benar
membuat sesorang menjadi mulia dan memperoleh pahala kemajuan,
melebihi apa yang dapat diberikan oleh ibu, ayah, atau sanak keluarga”.

(Dhammapada 43)

Sumber: http://tanhadi.blogspot.co.id/2012/10/lima-carra-untuk-mengendalikan-pikiran.html

Your Reactions:

Info Buddhis : Cetakan Sutra Sebab Akibat Jilid 3 Telah Dibuka. Semoga Percetakan TERAKHIR Pada Tahun 2017 Ini Berjalan Dengan. Jika Ada Kesalahan Dalam Penulisan Nama Penyumbang Segera Beritahu Admin Sebelum Buku Tercetak. _/|\_

Penting: Form komentar di bawah ini hanya digunakan untuk berbagi informasi antar pengunjung situs web ini. Apabila Anda ingin menghubungi kami silahkan kontak pada menu di atas.